shadow

IPB Dukung Program Kota Bogor Bebas Plastik

IPB Dukung Program Kota Bogor Bebas Plastik

IPB Dukung Program Kota Bogor Bebas Plastik

IPB Dukung Program Kota Bogor Bebas Plastik
IPB Dukung Program Kota Bogor Bebas Plastik

Institut Pertanian Bogor (IPB) mendukung upaya Pemerintah Kota Bogor dalam mengurangi jumlah penggunaan plastik.

Pemkot Bogor telah menerbitkan Peraturan Wali (Perwali) Kota Bogor Nomor 61 Tahun 2018 tentang pelarangan penyediaan kantong plastik di pusat perbelanjaan.

Hal ini disampaikan Dekan Sekolah Vokasi IPB, Dr. Ir. Arief Daryanto, MEc

, dalam Seminar “Bogor Zero Waste: No Plastics,

No Worries” yang diselenggarakan oleh Program Studi Komunikasi Sekolah Vokasi IPB, Minggu (25/11/2018) di Botani Square Bogor.

“Saya menyambut baik kegiatan ini, kami berharap bahwa acara semacam ini yang digagas oleh para mahasiswa harus diikuti dengan aksi

nyata di lapangan. Banyak gerakan melawan sampah plastik di dunia yang digagas oleh para generasi muda. “The youth environmental movement” di berbagai negara memiliki kontribusi yang sangat besar dalam mengurangi sampah plastik di dunia,” kata Dr. Arief.

Lebih lanjut Dr. Arief katakan bahwa saat ini Indonesia memproduksi plastik sebanyak 3.2 juta ton sampah plastik. Sekitar 1.29 jutaton dibuang di lautan.

“Sebuah penelitian yang dilakukan oleh University of Georgia menempatkan Indonesia sebagai penyumbang sampah plastik terbesar kedua yang dibuang ke laut setiap tahun di seluruh dunia. Sektor daur ulang plastik di Indonesia saat ini tidak mampu mengatasi penggunaan kemasan plastik yang semakin meningkat. Hal ini menyebabkan masalah sosial dan lingkungan yang luar biasa bagi masyarakat,” tuturnya.

Menurut Dr. Arief agar efektif Peraturan Wali Kota tentang pelarangan plastik di Kota Bogor harus diikuti dengan layanan, insentif, fasilitas pendukung (support services) dan penegakan peraturan (law enforcement).

Wali Kota Bogor, Dr. Bima Arya dalam sambutannya menyatakan bahwa

berdasarkan Perwali tersebut, mulai 1 Desember 2018 Pemerintah Kota Bogor akan menerapkan kebijakan pelarangan penyediaan kantong plastik di retail modern dan pusat perbelanjaan.

“Setiap konsumen yang berbelanja diwajibkan untuk membawa kantong belanjaan ramah lingkungan pengganti plastik,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Vania Herlambang, Puteri Indonesia Lingkungan 2018

, Miss International Indonesia 2018 dan Sahabat Citarum mengajak generasi muda untuk berpartisipasi secara aktif dalam mengurangi sampah plastik. Ia menampilkan bukti-bukti empiris mengenai betapa bahayanya sampah plastik.

Sampah telah terbukti membahayakan satwa di laut. Video viral karya Christine Figgener tentang penyelamatan penyu Olive Rildey dari sedotan plastik yang menusuk lubang hidung menjadi salah satu contoh. Ia juga menyatakan bahwa ikan paus yang mati di perairan Wakatobi ternyata juga menyimpan sampah plastik di perutnya.

Dalam seminar tersebut juga diperagakan berbagai produk pengganti kantong kresek plastik yang ramah lingkungan

 

Sumber :

https://www.sudoway.id/